April 26, 2021 By aoldesktopgold.net 0

Perlindungan Syarat Pendaftaran Merek Dagang Untuk Nama Individu

Haruskah saya mendaftarkan nama pribadi saya sebagai merek dagang federal?

Jawaban tegas untuk selebriti, tokoh olahraga, penulis terbitan, pembicara, dan individu yang memasarkan barang dan jasa di bawah nama masing-masing adalah, “Ya.”

Pendaftaran memungkinkan klien dan penasihat untuk bertindak cepat untuk mencegah penggunaan nama individu yang tidak sah untuk pemasaran barang dan jasa kompetitif, sebuah praktik yang meledak di Internet. Sama seperti perusahaan besar yang menyiapkan “pil racun” untuk mencegah upaya pengambilalihan tanpa diundang oleh pesaing, individu dengan hak merek dagang atas nama individu dapat menggunakan pendaftaran merek dagang untuk melayani tujuan yang sama.

Ada dua alasan utama untuk mendaftarkan nama individu sebagai merek dagang.

1. Memberikan akses ke pemulihan yang cepat dan lebih murah yang diberikan kepada pemilik merek dagang yang mereknya terdapat dalam nama domain yang tidak sah; dan

2. Membuat pil racun terhadap pesaing yang membeli merek sebagai istilah pencarian dan yang menggunakan merek di Metadata.

“Hak publisitas” adalah doktrin hukum yang digunakan untuk mencegah penggunaan yang tidak sah atas nama, gambar, atau kemiripan seseorang untuk tujuan komersial. Akses pemulihan atas pelanggaran tersebut masih terbatas pada proses pengadilan tradisional yang lebih mahal. Selain itu, undang-undang anti cyber squatting AS, 15 USCA § 1129, memberikan keringanan untuk pencurian nama individu yang tidak terdaftar hanya setelah bukti pendaftaran dibuat dengan maksud untuk menjual nama untuk mendapatkan keuntungan, dan tidak melindungi dari penggunaan kompetitif, yang mana jauh lebih umum.

California Business & Professions Code § 17525 adalah alternatif lain yang memberikan perlindungan untuk nama-nama selebriti yang telah meninggal. Ini menghilangkan persyaratan bahwa pendaftaran dilakukan dengan maksud untuk memeras uang. Itu bagus dan bagus, tetapi bagaimana penduduk California menuntut seorang penghuni liar dunia maya yang berbasis di Korea, yang tidak ada yurisdiksinya, yaitu pengadilan tidak memiliki kewenangan untuk mengikat pihak tersebut pada keputusannya?

Bagaimana Merek Dagang Federal Bermanfaat bagi Individu?

Sebuah tinjauan tentang bentuk-bentuk pembajakan merek yang paling umum memberikan jawabannya.

Penggunaan Tidak Sah atas Nama Individu dalam Nama Domain. Apa yang terjadi jika nama individu berakhir di URL domain yang dimiliki dan digunakan oleh pihak ketiga? Ada dua kemungkinan solusi.

Penyelesaian Sengketa Domain Seragam (“UDRP”). Arbitrase dapat diajukan ke Organisasi Kekayaan Intelektual Dunia (WIPO) atau salah satu dari beberapa forum sengketa ICANN yang disetujui. Keputusan dibuat dalam waktu dua bulan setelah penunjukan arbiter. Biaya secara substansial lebih murah daripada persidangan pengadilan karena semua persidangan dilakukan secara tertulis.

Seseorang harus membuktikan tiga elemen untuk mengamankan pengembalian domain:

o Nama domain yang disengketakan identik atau mirip dengan merek dagang atau merek layanan yang dimiliki oleh Pemohon; dan

o Pendaftar tidak memiliki hak yang sah atas merek tersebut; dan

o Pendaftaran dilakukan dengan itikad buruk.

Unsur pertama ditetapkan dengan memberikan syarat pendaftaran merek yang sah. Pendaftaran federal membuktikan elemen pertama tanpa perlu bukti lebih lanjut tentang penggunaan merek dagang.

Bandingkan hasil di mana tidak ada pendaftaran dan individu, meskipun terkenal, kalah.

David Pecker v. Mr. Ferris, Kasus WIPO No. D2006-1514. David Pecker, CEO American Media, tidak berhasil membuktikan bahwa dia telah “menggunakan nama pribadinya untuk tujuan mengiklankan atau mempromosikan bisnisnya atau untuk penjualan barang atau jasa apa pun.” Joacim Bruus-Jensen v. John Adamsen, Kasus WIPO No. D2004-0458.

Anna Nicole Smith c / o CMG Worldwide v. DNS Research, Inc., NAF Case FAO 0220007

 

“[T] Fakta memiliki karier yang sukses sebagai aktris, penyanyi, atau bintang program TV tidak memberikan hak eksklusif untuk penggunaan nama di bawah undang-undang merek dagang. Kasus-kasus tersebut memerlukan penyajian yang jelas tentang nilai komersial yang tinggi dan pengakuan yang signifikan dari nama sebagai satu-satunya artis. “

 

Statuta Anti Jongkok Cyber. Statuta Merek Dagang AS, Lanham Act § 43 (d) (2) menetapkan bahwa pengadilan Distrik AS untuk Distrik Timur Virginia tersedia untuk mengajukan terhadap pelanggar di seluruh dunia yang memegang domain dengan registri AS. Upaya hukum ini didasarkan pada rem yurisdiksi, sebuah doktrin kuno yang memungkinkan pengadilan untuk menjalankan yurisdiksi berdasarkan lokasi properti, dan berasal dari penyelesaian masalah batas dan kepemilikan properti, termasuk pemberitahuan kepada ahli waris yang hilang atau tidak dikenal. Dalam kasus nama domain, penggunaan § 43 (d) ketentuan anti-cyber squatting tersedia hanya jika merek penggugat terdaftar secara federal di US Trademark Office.

Perlindungan dari Iklan Internet Bersponsor dan Penggunaan di Metadata

Mesin pencari sekarang melelang istilah pencarian untuk penawar tertinggi, termasuk

o Istilah penelusuran umum- misalnya “tiket pesawat diskon”

o Merek dagang- misalnya: AMERICAN AIRLINES

o Nama Individu

Penggunaan pertama jelas tidak bisa ditolak. Tetapi karena lebih banyak orang menawar istilah deskriptif, harga naik membuat biaya penggunaannya menjadi penghalang. Pesaing mulai mencari cara yang lebih murah untuk menyampaikan pesan mereka menggunakan istilah lain, termasuk merek dagang dan nama individu yang terkait dengan produk atau layanan terkait.

Pengadilan telah memutuskan bahwa pesaing yang membeli merek tersebut, atau menempatkan tanda dalam metadata untuk mengamankan peringkat mesin pencari, bertanggung jawab atas pelanggaran berdasarkan konsep “kebingungan minat awal”. Praktik topik kontroversial oleh Google tentang melelang merek dagang kepada pesaing untuk listingan bersponsor adalah tunduk pada tuntutan hukum yang menunggu keputusan. Google telah menutup telinga, membiarkan klien hanya mengejar pelanggar langsung. Berikut dua contoh:

Nama penulis terkenal dibeli oleh pesaing untuk mempromosikan buku dan seminar pihak ketiga. Penulis dan penerbit harus membayar Google lebih banyak karena menggunakan nama mereka sendiri untuk beriklan karena persaingan penawaran oleh pelanggar!

Layanan pengarsipan diskon populer untuk merek dagang memasarkan layanannya di internet dengan membeli merek dagang milik orang lain. Pencarian Google baru-baru ini untuk “merek dagang XEROX” kami menghasilkan iklan bersponsor oleh Legal Zoom, yang membeli merek XEROX® sebagai istilah pencarian untuk mengiklankan layanan pendaftaran merek dagangnya! Apa kekhawatirannya?

o Pesaing mengandalkan niat baik yang ada atas nama orang lain untuk mempromosikan produk mereka, sehingga mendapatkan tumpangan gratis untuk menarik pelanggan ke produk kompetitif mereka.

o Persyaratan ditawar melalui proses lelang Google, memaksa penulis dan penerbit buku untuk mengajukan penawaran kepada pihak ketiga untuk menggunakan nama penulis! Persaingan menaikkan harga penawaran yang dibebankan kepada individu yang menggunakan namanya sendiri untuk mempromosikan layanan mereka sendiri, meningkatkan keuntungan Google, dan menyediakan platform bagi pesaing pemilik merek dagang.

Lain kali Anda melakukan pencarian Google, catat peringkat untuk produk atau layanan yang muncul di peringkat selain yang Anda masukkan. Beberapa pesaing secara rutin memasukkan merek pesaing yang lebih dikenal dalam metadata mereka untuk mendapatkan peringkat ketika istilah merek dagang dicari . Ini adalah contoh pelanggaran dengan kebingungan kepentingan awal dan ilegal.

Singkatnya, pertimbangkan pendaftaran merek dagang federal untuk barang dan jasa yang dijual dan dipromosikan di bawah nama individu sebagai pil racun bagi cybersquatters. Perusahaan besar menggunakan mereka untuk mencegah upaya pengambilalihan yang tidak bersahabat. Individu harus melakukan hal yang sama terkait dengan pencurian domain yang tidak ramah. Di Era Internet, Anda mungkin senang telah melakukannya.